Wednesday, 6 February 2013

tempat rahsia & miskinnya kita!

assalam... hari ni aku nak share ngan korang 2 cerita.... jom layannnn...

1. TEMPAT RAHSIA

     selepas Isyak, setelah berasa cukup memberikan pengajian selama bertahun-tahun kepada murid-muridnya, seorang Kiyai memberikan seekor ayam kepada setiap daripada mereka.
Kiyai berpesan, "terimalah ayam ini, lalu sembelihlah di tempat, di mana tidak ada yang dapat melihat apa yang kamu lakukan."

subuh itu udara cukup dingin, namun Kiyai dan muridnya sudah berkumpul. selepas solat subuh berjemaah, Kiyai bertanya perihal ayam yang diberikannya itu. 
seorang murid senior meminta izin berbicara, "Kiyai, saya sudah jalankan pesan Kiyai untuk menyembelih ayam itu di tempat yang tiada sesiapa melihat saya menyembelih ayam itu."

Kiyai tersenyum, "di mana kamu sembelih?"

murid itu menjawab, "di belakang perigi, malam tadi tepat jam 12.00."

"kamu yakin tak ada yang melihat perbuatan itu?" tanya Kiyai lagi.

"yakin... Kiyai. saya sudah periksa berulang kali tempat itu dan sudah sangat berhati-hati," jawab muridnya itu lagi.

Kiyai menghela nafas. dia tatap seluruh muridnya. lalu dengan perlahan dia bertanya, "bagaimana dengan yang lain?"
seorang demi seorang melaporkan tempat rahsia mereka menyembelih ayam tersebut.

Kiyai sekali lagi menghela nafas. dengan suara berat, Kiyai berkata, "kalian semua tidak lulus... bertahun-tahun aku mengajarkan Islam kepada kalian... sayangnya, kalian tak mampu menangkapnya dengan baik. ketika kalian berasa telah menemukan suatu tempat rahsia, di mana tak ada yang dapat melihat perbuatan kalian, kalian lupa, wahai anak-anakku, bahawa sungguh tak ada tempat di dunia ini yang lepas dari pengamatan Allah! ketika kalian sembelih ayam itu, tak sedarkah kalian bahawa Allah melihat perbuatan itu?

# merenung kisah di atas, sedarkah betapa kita sering lupa bahawa Allah sentiasa melihat dan mengetahui perbuatan kita. ketika kita sembelih nasib orang bawahan kita, kita lupa bahawa Allah melihat perbuatan kita. ketika kita berhasil melepaskan diri dari kecurigaan ibu bapa untuk berdua-duaan dengan wanita atau lelaki yang bukan hak kita di sebuah hotel selama berjam-jam, kita lupa bahawa Allah tak boleh kita kelabui.

saat kita berjaya mengubah laporan kewangan sehingga di akhir tahun, terdapat banyak sisa dana yang boleh kita hanguskan, kita juga lupa bahawa Allah akan mengaudit laporan kewangan tersebut di akhirat nanti. manakala kita tunjuk pihak-pihak lain sebagai kambing hitam dari persoalan utama  di negara kita, dan melupakan bahawa kita pun memiliki saham dari persoalan ini, kita lupa bahawa Allah dapat membezakan dengan jelas mana kambing yang hitam dan mana yang putih.

ah... mampukah kita melepaskan diri dari pandangan Allah? mampukah kita menemukan satu tempat rahsia, di mana tak ada yang mampu melihat apa yang kita lakukan?
Ya Allah, ampuni kami...



2. MISKINNYA KITA!

    pada suatu ketika, seseorang yang sangat kaya mengajak anaknya mengunjungi sebuah kampung dengan tujuan utama memperlihatkan kepada anaknya betapa ada orang yang sangat miskin.

dalam perjalanan pulang, si ayah bertanya kepada anaknya, "bagaimana perjalanan kali ini?"

"sangat luar biasa ayah," sahut anaknya.

"kau sudah lihat betapa manusia boleh menjadi sangat miskin," kata ayahnya.

"ya," balas anaknya ringkas.

"jadi, apa pengajaran yang dapat kau ambil?" tanya ayahnya.

kemudian si anak menjawab, "saya saksikan bahawa kita hanya memiliki seekor kucing, sedangkan mereka empat. kita punya kolam renang yang luasnnya sehingga ke tengah taman kita dan mereka memiliki telaga yang tidak ada batasnya. kita mengimport lampu-lampu di taman kita dan mereka memiliki bintang-bintang di malam hari. kita memiliki sebidang tanah untuk tempat tinggal dan mereka memiliki ladang yang melampaui pandangan kita. kita punya pelayan-pelayan untuk melayani kita, tapi mereka melayani sesama sendiri. kita membeli untuk makanan kita, mereka pula mengambil dari hasil tanaman mereka sendiri. kita mempunyai tembok untuk melindungi kekayaan kita dan mereka memiliki sahabat-sahabat untuk saling melindungi."

mendengar ucapan itu, si ayah terdiam tak dapat berbicara. kemudian si anak menambah, "terima kasih ayah, kerana telah menunjukkan kepada saya betapa miskinnya kita."

# kadang-kadang kita sering melupakan apa yang telah kita miliki dan terus memikirkan apa yang tidak kita miliki. apa yang dianggap tidak berharga oleh seseorang ternyata merupakan dambaan bagi orang lain. semua ini bergantung dari cara pandangan seseorang. mungkin akan lebih baik jika kita bersyukur kepada Allah sebagai rasa terima kasih kita atas semua yang telah disediakan untuk kita daripada kita terus menerus bimbang untuk meminta apa yang belum kita miliki. semoga kita semua termasuk dalam kalangan orang-orang yang bersyukur.


5 comments:

  1. hehhe.. xde button like cm kt fb lak.. hahha

    ReplyDelete
  2. nih dari mane dapat cite nih?
    rekaan semate-mate ke betol2 nih?
    haa, cecite cecite

    ReplyDelete
    Replies
    1. aq amek kt magazine... hehhe...
      nk tw btol2 or rekaan semata, kne la tnye editor magazine ue.. ngeee...
      p bluesSelamanya da xde da skunk... :(

      Delete
    2. alah, kan bnyk lagi buku jiwang len...

      Delete