Monday, 15 September 2014

Aku, Kau, Dia, dan Mereka

Assalamu'alaikum guys.

apa khabar? harap korang sihat.
sihat beserta kesejahteraan.

Aku.
aku berjalan sendiri
dilorong yang kabur
berdebu
aku bercanda sendirian
dilorong yang nampak pudar
kelam
aku berlari sendiri
dilorong yang bersimpang siur
lelah
aku berehat sendiri
melihat kedalam diri
sayu

Kau
kau sering termenung
termenung sambil melihat langit malam
langit malam tanpa bintang
gelap
kau sering murung
bertemankan secawan kopi hangat
yang tak mampu menghangatkan hati
lalu kau pejamkan mata
sambil menghempas keluhan
yang amat kasar
kau memerhati sekelilingmu
kosong
kemana semua pergi?
kehampaan merauti wajahmu
lalu kau melangkah longlai
menuju jalan yang kau tak pasti kemana hala tujunya
dan kau terdampar dikamar sepi
ah! benci!

Dia
dia tersenyum bahagia
ah!
mengapa begitu bahagia senyuman itu?
kusakit hati dengan senyuman dia.
dia tertawa bahagia
ah!
mengapa telinga ku sakit saat mendengar gelak tawanya?
kubenci akan tawanya.
dia menangis hiba
huh!
baru kupuas hati melihatnya begitu
biarkan dia terus menangis cenggitu
pilu

Mereka
mereka berjalan bersama
berbicara bersama
bergelak ketawa pun bersama
mereka sentiasa bersama
kemana jua tetap bersama
mereka saling bahu membahu
melihat kesatuan hati mereka
aku cemburu
sungguh!



Tuesday, 9 September 2014

Hati Tisu

Assalamu'alaikum guys.
sihat?
kalau sihat baguslah. alhamdulillah.
tak sihat?
bertabahlah. moga laju-laju sembuh.

hari tu aku ada tengok movie How To Train Your Dragon 2, tapi aku  tak tengok kat cinema la.
aku pun bukan kaki wayang.
kalau aku nak layan something movie, aku ikut mood, then aku akan search kat internet movie apa yang ada.
tapi kualiti memang tak secantik kualiti tengok kat cinema.
tak kisahlah cantik ke tak, yang penting aku boleh faham jalan cerita tu. cukup.
jadi penyokong 'lanun' lak aku ni. ngeee.
cerita tu best sangat-sangat.
kalau beli tiket tengok kat cinema pun memang tak rugi.
bila aku tengok cerita tu, aku tak tipu, ada satu part dalam cerita tu buat air mata aku jatuh.
touching. seriously.

actually bukan kali pertama aku layan movie 3D animation (international) sampai nangis-nangis.
aku layan BraveThe Croods dengan Frozen pun meleleh air mata aku.
sebab dalam cerita-cerita tu, even animation jeq, tapi diorang yang buat movie tu mampu buat penonton hati tisu cam aku ni terkesan dengan setiap elemen dalam cerita diorang.
diorang mampu buat aku ketawa, senyum sorang-sorang, teruja, and menangis time tengok movie kartun diorang.
modeling, texturing, lighting, etc. dah la gempak jiddan.
salut!
aku sangat sukakan cerita yang berkaitan kekeluargaan dan persahabatan.

kalau novel pulak, aku nangis tersedu-sedan time baca novel Ramlee Awang Murshid, 9 Nyawa.
gila sedih time adik watak utama tu meninggal.
meruntun kalbu.
lagi satu novel yang buat aku termenangis adalah novel Hlovate, Contengan Jalanan.
tu pun aku menangis sebab sepupu Fend meninggal dunia dalam cerita tu.

tak dinafikan, aku sangat mudah tersentuh dengan sesuatu kehilangan.
kematian.
perpisahan.
kemusnahan.
kehancuran.
semua tu kalau ada dalam sesebuah cerita, waima cerita fiksyen pun, memang mampu buat aku nangis.
*kememe gak aku ni sebenarnya. haha.

ok lah guys, tu jeq kot untuk entri kali ni.
lain kali aku membebel lagi kat sini.
keep calm & s e n y u m
~salam dari dasar hati

gambar ihsan dari uncle google.


Monday, 1 September 2014

Monolog .

Assalamu'alaikum .
Sihat ?
Apa perasaan korang sekarang ?
Sedih ?
Gembira ?
Menyampah ?
Bengang ?
Marah ?
Sepi ?
Sayu ?
Pilu ?
Excited ?
atau .
Takde perasaan ?
Terasa kosong ?
Bosan ?
Letih . Penat . Lelah ?
Walau apa yang kita rasa sekarang .
Tak kira lah apa jenis perasaan pun .
Maka bersyukurlah .
Dengan adanya sejuta rasa dalam sanubari kita .
Kita belajar setiap hari . Setiap jam . Minit . Malah saat .
Untuk hargai tiap perasaan . Tiap rasa yang hadir dalam hati . Jiwa kita .
Kalau marah yang sedang membelenggu perasaan kita tika ini .
Maka sabar adalah jalan terbaik .
Marah yang tak terkawal mengundang banyak padah .
Jiwa ini mampu terbakar akibat rasa marah .
Maka berwudhu' lah saat kemarahan menjadi Raja dalam hati .
Selagi kita mampu bersabar .
Teruslah bersabar .
Kadang luaran kita memang nampak sedang bersabar .
Tapi dalaman .
Hati kita .
Sedang berkecamuk .
Seolah menahan gunung berapi dari meletus .
Lahar hati terasa bahang .
Dek kerana kepanasan hati .
Terkadang kemarahan kita beserta dengan rasa bengang .
Lalu hati menyumpah-seranah dalam diam .
Adakah itu dikira bersabar ?
Tanyalah hati kita sendiri .
Andai kemarahan tak terucap dibibir .
Tak terdengar ditelinga .
Namun bila hati bermonolog .
Sampai menyumpah-seranah terhadap apa yang kita tak puas hati .
Adakah itu masih dianggap satu kesabaran ?
Duhai jiwa .
Hati .
Naluri .
Bertabahlah dikau .
Harapan aku .
Agar hati-hati kita sentiasa tersenyum ceria .
Tersenyum bahagia .
Walau dalam seribu kegundahan yang tak pernah sudah .
Akhir kalam dari aku .
keep calm & s e n y u m .
Jumpa lain entry jika usia masih ada .
~salam dari dasar hati .