Thursday, 7 February 2013

ayah buat kerja gila !


alkisah, tersebutlah sebuah cerita... toiiyyyiibbb... hehehe... ^_____~
Suatu ketika, di sebuah desa di atas bukit telah dilanda musim kemarau enam tahun berturut-turut. (pheww, 6 tahun beb, bukan 6 hari... kalau 6 hari berturut-turut kemarau pun da tak tertanggung da rasanya... huhu.. ok, smbunglah baca cerita ni..) masa tu, suasana desa tersebut kelihatan muram dan penduduknya berasa sedih, putus asa dan merana. di pinggir desa, tinggal seorang lelaki setengah abad yang mempunyai tiga orang anak lelaki dewasa. namun semuanya pemalas, tak pernah mahu mencari pekerjaan. alasannya, di mana-mana susah, kerana musim kemarau itu. segala nasihat si ayah lesap begitu saja, masuk telinga kanan keluar telinga kiri. mereka lebih suka berkhayal dan tidur.

di belakang bukit yang mengelilingi desa itu, ada sebuah desa yang sangat subur. di tengahnya mengalir sungai yang tak pernah kering. andai kata ada yang mampu memindahkan gunung, dan mengubah aliran sungai, desa itu akan bakal memiliki air yang cukup dan tak akan lagi kekeringan. namun, di desa itu tak ada seorang pun yang berani berfikir untuk memindahkan gunung. sesuatu yang mustahil untuk berbuat demikian.

uniknya, lelaki setengah abad yang tinggal di pinggir desa tadi akhirnya terpanggil untuk menyelesaikan persoalan yang tidak mungkin itu. suatu hari, setelah fajar, dia membulatkan tekadnya. dia mengambil cangkul dan mulai berjalan ke arah gunung. dia bekerja dari subuh hingga matahari tenggelam, tak kenal lelah. mencangkul dan mencangkul dan mencangkul dan mencangkul dan mencangkul dan terus mencangkul... hehhe tahu tak cangkul tu macam mana rupa dia? tak tahu? eh, biar betul... kalau tak tahu pergi tanya pakcik Google  cangkul tu binatang apakah ia... hehhe..

setelah seminggu dia bekerja, akhirnya anak-anaknya pun mulai sedar akan perbuatan ayah mereka. ketika diceritakan bahawa si ayah ingin memindahkan gunung, ketiga-tiga orang anaknya ketawa tebahak-bahak.. (gelak guling-guling...)  mereka menganggap ayahnya gila dan ingin melakukan hal yang begitu mustahil. si ayah terdiam saja. dia meneruskan pekerjaannya dari sehari ke sehari. sebulan kemudian, cerita ini tersebar ke seluruh desa. si lelaki setengah abad itu kini malah digelar gila oleh semua warga desa.

ketiga-tiga anak lelaki itu lama kelamaan malu dengan cemuhan warga desa. hingga suatu hari mereka memutuskan untuk membantu ayah mereka itu. sejak itu, keempat-empat lelaki itu akan berangkat subuh dan mencangkul gunung hingga matahari terbenam. setelah beberapa bulan mereka bekerja, warga desa mulai melihat sebuah lubang besar di gunung. tak lama kemudian, seluruh warga desa ikut bergabung. setahun lebih, akhirnya gunung itu bolong. (errr bolong tu maksudnya macam berlubang besar la... eheh..)  air mengalir melewati terowong yang dibina. desa itu tak pernah lagi kering.

# segalanya mungkin! jangan pernah menganggap remeh sebuah cita-cita atau angan-angan. rahsianya, bagaimana kita mengubah cita-cita  itu menjadi  cabaran nyata. kalau sudah menjadi cabaran, in shaa Allah mampu dikerjakan. in shaa Allah memberikan hasil. cita-cita dan angan-angan hanya akan menjadi lamunan kosong kalau tidak kita wujudkan menjadi cabaran. cabaran adalah sebuah road map, peta yang melukiskan hal-hal yang harus kita kerjakan untuk mencapai sebuah prestasi.

cita-cita dan angan-angan adalah roh. cabaran adalah tubuh tempat roh bersemayam. tanpa cabaran, roh itu hanya akan melayang-layang dan kehilangan wujudnya.  kalau kita punya visi, cita-cita dan angan-angan, jangan lupa menterjemahkannya menjadi cabaran yang boleh memotivasikan penyertaan orang disekitar kita.


:::: hehhe.. kepada yang sudi baca kisah ni, tQ. kalau korang tertanya-tanya kat manalah aku dapat cerita-cerita berpengajaran camni, jawapan dia senang jeq. aku dapat kat buku-buku yang aku baca. [macam-macam jenis buku.] sesuatu yang berguna dan aku anggap cerita-cerita macam ni sebagai kiasan (balaghah) dan kemudian ada pengajaran yang terselit di celahan cerita, jadi tak salah rasanya untuk aku berkongsi dengan reader bluEs girL sekalian kan... eheh..  akhir kalam dari aku insan yang lemah ini, senyumlah selalu.. haha.. btw aku pun dalam usaha untuk belajar tersenyum dalam setiap perkara yang melanda hidup dan kehidupan aku kat atas muka bumi Allah ni... ::::





No comments:

Post a Comment