Tuesday, 16 December 2014

Duhai Sang Hati (Part 2)

Saban hari,
hati ini berdetik,
akal ligat berfikir..
dimanakah silap dan salahnya...
perasaan sering bercampur baur..
kesedihan sering kali mengatasi kegembiraan..
adakah diri ini tidak layak mendapat kegembiraan jua kebahagiaan yang berpanjangan?
acapkali ingin saja meluahkan yang terbuku di lubuk hati,
tapi...
siapakah yang sudi mendengar lantas memahami?
ya, memahami tanpa ada rasa menuduh dan buat diri terasa jauh hati..

Duhai sang hati...
tidak layakkah untuk kau bergembira dan berbahagia?
kadang-kadang nafsu mengatasi akal yang waras dalam membuat sesuatu perkara mahupun tika berbicara,
tapi...
apakan daya,
ku ingin sentiasa di dampingi,
sentiasa rasa disayangi jua dihargai,
semasih hayat dikandung badan..
tapi...
apakan daya,
diri ini hanya insan yang lemah,
tidak diizinkan untuk bersuara lantang,
apatah lagi untuk menentang...

Tapi sebenarnya,
bukan niat untuk menentang mahupun melawan bicara,
hanya salah satu cara untuk meluah,
mungkin cuma,
tidak kena pada waktu dan caranya,
sungguh payah untuk ditelan,
namun...
terpaksa jua akur, pasrah, redha atas yang terjadi...

Duhai sang hati,
hilangkan lah duka laramu,
jangan dibiar ia berpanjangan,
takut-takut tidak dapat diubati lagi,
andai sudah terlalu parah...
tapi..
bagaimanakah caranya?
siapakah yang sudi mendengar?
memahami?
mengubati?
melindungi?
mendamaikan?
hanya satu...
ya, hanya Dia yang satu...
yang mampu dan berkuasa atas segalanya...
hanya pada-Mu Ya Rabbul Izzati tempat sebaik-baik penyerahan..
Allah Maha Besar...

sekian untuk kali ini..
Ma'assalamah ilalliqa'

_LeoWoman_

#sambungan luahan hati dari LeoWoman. ok lah guys, aku ada kerja nak kena settle kan ni. so, adios amigos.. aku chow dulu! ;)
oh ye, jangan lupa;
keep calm & s e n y u m
~salam dari dasar hati.



No comments:

Post a Comment